Notification

×

Iklan

Iklan

Tag Terpopuler

Disdukcapil Kembali Membuka Layanan Secara Online, Ini Penjelasannya

Kamis, 25 Juni 2020 | 16:00 WIB Last Updated 2020-06-25T08:03:15Z
KEMBALI BUKA - Disdukcapil Banjar kembali membuka layanan langsung untuk keperluan adminduk.

MARTAPURA, Poros Kalimantan - Dimasa transisi menuju Normal Baru, Dinas Kependudukan dan Pencatatan Sipil (Disdukcapil) kembali melaksanakan layanan secara langsung atau tatap muka, untuk keperluan administrasi kependudukan (adminduk).

Sebelumnya selama pandemi Covid-19 pelayanan Disdukcapil dilakukan online melalui aplikasi berbasis android.

Kepala Disdukcapil Kabupaten Banjar, Azwar mengatakan, selama status tanggap darurat Covid-19 terhitung sejak 23 Maret 2020 lalu, semua sistem layanan untuk keperluan Adminduk di Disdukcapil diberlakukan secara online. Terkecuali yang urgent atau ada keperluan mendesak.

"Artinya, 99 persen layanan di Disdukcapil Banjar selama ini secara online. Mau tidak mau sebelumnya untuk rekam cetak Kartu Tanda Penduduk Elektronik (KTP-El) pun ditiadakan,” katanya, Kamis (25/6) siang.

Akan tetapi kata Azwar, di tengah masa transisi penerapan New Normal ini, pihaknya kembali membuka sistem layanan adminduk secara langsung. Namun, tetap menerapkan protokol kesehatan Covid-19.

“Tapi, untuk permohonan layanan adminduk tetap kita berlakukan secara online. Tentunya, tetap ada diberlakukan pembatasan layanan untuk pemohon, tapi ini sifatnya bukan antrean. Jadi, masyarakat melalui aplikasi tersebut berebut kuota layanan yang diajukan mulai pukul 08.00 Wita sampai pukul 14.00 Wita," terangnya.

Menurutnya, kembali dibukanya layanan adminduk secara langsung karena melihat dari fluktuasi permohonan layanan Adminduk melalui sistem online terus meningkat hingga mencapai 200 orang, khususnya untuk keperluan rekam cetak KTP-El.

“Masyarakat kita sekarang mulai melek teknologi, dan dari semua kepengurusan Adminduk untuk rekam cetak KTP-El juga sangat banyak didapati pemohon. Mengingat, saat ini bagi mereka yang baru lulus SMA sangat memerlukan KTP-El baik untuk melanjutkan pendidikannya ketingkat lebih tinggi atau untuk mencari kerja, terlebih menjelang Pemilihan Kepala Daerah (Pilkada) 2020 sebagai pemilih pemula,” bebernya.

Hingga sampai saat ini, diakui Azwar, untuk pelayanan keperluan kepengurusan Adminduk secara langsung mulai diberikan Disdukcapil setiap harinya sebanyak 50 orang masyarakat yang sudah mengajukan permohonan Adminduk melalui sistim online.

“Awalnya, untuk pelayanan Adminduk secara langsung hanya kami berikan kepada 15 sampai 20 orang saja. Tapi, hampir sepekan ini kita mulai memberikan layanan sebanyak 50 orang setiap harinya,” tutupnya. (ari)
×
Berita Terbaru Update